Netwriter can get reward Join NowDaftar / Login Netwriter
May 25, 2024
SPOOTLIVE

“Tradisi Lebaran yang Unik di Berbagai Daerah Indonesia”

Deviwulandari
  • April 4, 2024
  • 3 min read
“Tradisi Lebaran yang Unik di Berbagai Daerah Indonesia”

SPOOTLIVE– Lebaran, atau yang juga dikenal sebagai Idul Fitri, merupakan momen penting bagi umat Muslim di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Selain menjadi waktu untuk merayakan kesuksesan menyelesaikan ibadah puasa Ramadan, Lebaran juga menjadi saat berkumpul dengan keluarga, bersilaturahmi, dan mempererat tali persaudaraan. Namun, di berbagai daerah di Indonesia, tradisi Lebaran seringkali disemarakkan dengan adat dan budaya yang unik dan menarik. Berikut adalah beberapa tradisi Lebaran yang unik dari berbagai daerah di Indonesia.

1. “Mudik” di Jawa

Salah satu tradisi yang paling terkenal di Indonesia saat Lebaran adalah “mudik”. Mudik adalah tradisi pulang kampung yang dilakukan oleh jutaan orang yang tinggal di perkotaan untuk berkumpul dengan keluarga mereka di kampung halaman. Di Pulau Jawa khususnya, fenomena ini menjadi sangat masif, di mana jalan-jalan utama sering kali dipadati oleh ribuan kendaraan yang membawa para pemudik.

2. “Tabuik” di Sumatera Barat

Di Sumatera Barat, terutama di daerah Pariaman, terdapat tradisi unik yang dikenal sebagai “Tabuik”. Tradisi ini adalah bentuk perayaan yang diadakan pada Hari Asyura, yang jatuh pada bulan Muharram dalam penanggalan Islam. Tabuik adalah replika bangunan kuburan yang dipercaya masyarakat setempat sebagai simbol peringatan peristiwa tragis di masa lalu. Perayaan ini dilakukan dengan mengarak Tabuik yang telah dipersiapkan secara megah dan kemudian akan dicairkan ke laut sebagai bentuk penghormatan.

Baca juga : “Persiapan Idul Fitri: Tips Menata Rumah Menjadi Lebih Indah”

3. “Apem Selamatan” di Jawa Tengah

Di daerah Jawa Tengah, terdapat tradisi unik yang disebut “Apem Selamatan”. Apem Selamatan adalah sejenis kue tradisional yang disiapkan secara khusus untuk merayakan Idul Fitri. Kue ini kemudian dibagikan kepada tetangga dan kerabat sebagai tanda kebahagiaan atas berakhirnya bulan suci Ramadan. Selain menjadi hidangan lezat, Apem Selamatan juga memiliki makna simbolis yang dalam, yaitu sebagai ungkapan rasa syukur atas berkah yang diterima selama bulan puasa.

Baca Juga:  Mengenal Jenis Kerang yang Aman Untuk Dikonsumsi

4. “Larung Sesaji” di Bali

Di Bali, tradisi Lebaran juga disemarakkan dengan adat istiadat yang khas. Salah satu tradisi yang unik adalah “Larung Sesaji”, di mana masyarakat Bali membuat sesaji atau persembahan dalam bentuk hamparan makanan dan bunga yang kemudian diarak menuju ke laut sebagai ungkapan syukur kepada Sang Hyang Widhi Wasa, dewa pencipta menurut kepercayaan Hindu. Larung Sesaji juga dianggap sebagai bentuk permohonan ampun dan keberkahan.

5. “Sembahyang” di Aceh

Di Provinsi Aceh, tradisi Lebaran juga memiliki nuansa tersendiri. Salah satu tradisi yang unik adalah “Sembahyang”. Sembahyang adalah serangkaian kegiatan ibadah yang melibatkan shalat bersama di masjid-masjid besar, diikuti dengan pemberian santunan kepada anak-anak yatim dan kaum dhuafa. Tradisi ini menjadi momen penting untuk mempererat hubungan sosial dan kebersamaan antarwarga.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *